Antara Ada dan Tiada


Ini pasti mau nulis lirik lagunya utopia... ahahhaha bukan lah bukan... cuma kedaanku udah kayak antara ada dan tiada. Kenapa gitu? Aku terjebak dalam banyak pilihan. Seperti yang pernah kutulis di Status Facebookku 18 Maret 2012, 
antara ada dan tiada, antara kuliah, kerja, lomba, organisasi, dan keluarga
itu memang apa adanya yang aku lalui sekarang ini. Aku terjebak pada pilihan kuliah, kerja, lomba, organisasi, dan keluargaku. Kerjaku dibilang enteng ya enteng, dibilang berat ya berat. Sebagai tim maintenance, aku dituntut agar bisa siap bekerja salam 24 jam. Selama 24 jam itu menunggu terjadi adanya gangguan. Jadi enteng rasanya (malah hampir kayak magabu (makan gaji buta)) waktu gak ada gangguan sama sekali, tapi jadi terasa menatang waktu ada gangguan. Kerja berat itu biasa, tapi waktu bisa ngatasi dengan baik itu baru luar biasa.

Harusnya dengan waktu kerjaku yang seperti itu aku bisa meluangkan waktuku buat kuliahku yang tinggal skripsi itu, keluargaku dan lain-lain. Masalahnya sendiri adalah terletak pada diriku sendiri. MALES. Entah apa yang membuatku begitu malas untuk menoleh ke skripsiku. Ada saja alesan buat gak ngutak atik skripsiku itu. Yang dana kurang lah, yang gak ngerti diawali dari mana lah, ada saja. Tapi saat gak ada waktu, pasti kepikiran soal skripsiku. Harus aku apakan skripsiku ini?

Belum lagi masalah skripsi kelar, masi ada aja masalah keluarga. Bukan masalah serius sih, tapi aku merasa kurang bisa membagi waktuku buat keluargaku. Seperti akhir pekan ini misalnya. Temen 1 teamku mudik ke Jombang, kalo aku tinggal takutnya ada gangguan dan ahirnya kacau semua. Tapi aku kepikiran keadaan dirumah, adekku pulang ke Jember dan malam ini balik ke Surabaya, Papa Mama jaga mbah uti di Rumah Sakit. Dari pagi udah disuruh pulang, tapi gak nyangka kalo tadi jam 2 ada gangguan di Gardu Induk Jember. Alrm suhu ruangan PLC GI Jember nyala gara-garanya AC disana mati semua. Alhamdulillah bisa dikerjakan dengan baik. Baru kelar di GI Jember, sudah di telpon kantor pusat di Surabaya kalo ada gangguan di sisi user Bank Bukopin KCU Jember, ngerjain disana sampe jam 6an... Papa bingung, budhe pulang ke Ambulu otomatis di Rumah Sakit cuma papa yang jaga Mbah Uti, sementara Mama jaga toko. Aku dimintai tolong buat bantu jaga Mbah Uti di RS, tapi apa daya aku lagi ada kerjaan. Bahkan rencananya adek aku yang anter, itu juga gak bisa. Bukan gara-gara ada kerjaan lagi, tapi disini cuma aku dalam teamku yang tersisa. Dan aku juga baru kelar nulis laporan kerja.

Bukan dengan senang hati aku nulis post ini, rasa sesal yang dalam aku rasain. Menyesal gak bisa bantu jaga Mbah  Uti di RS, rasa sesal gak bisa anter adekku sampe ke tempat travel. Tapi mau gimana lagi, jam udah menunjukkan pukul 21:00, adek harus ada di tempat travel jam 21:00, aku pulang pun percuma, mau ke RS juga percuma, jam segini gak bakalan bole masuk buat jenguk. Akhirnya cuma bisa cengo liat komputer sambil ngetik-ngetik post.

Akhirnya aku kayak antara ada dan tiada. Seperti mahasiswa yang lagi ngerjain skripsi, tapi gak ngerjain. Seperti orang yang kerja, tapi gak banyak kerja. Punya keluarga tapi jarang dirumah, seperti gak ada dirumah tapi ada rumah.

Kalo ditanya kenapa gak serius kuliah aja dulu, ntar kan bisa kerja layak kalo dah lulus kerja. Jawabannya mudah sih, umurku dah hampir 23 tahun, kalo gak bisa kerja ngegasilin duit, bisanya cuma diem dirumah aja minta duit ke ortu, rasanya malu banget! Diluar sana banyak orang seumuranku yang udah kerja keras dan dah jadi orang kaya raya. Aku malu masi diem gak kerja, sementara aku sendiri bingung masalah skripsiku. Salahku sendiri sih gak lulus cepet-cepet, jadi harusnya sekarang aku dah bisa kerja layak tanpa mikir skripsi. Tapi ya sudahlah... apa yang bisa aku lakuin buat masa lalu? GAK ADA! Aku cuma bisa ngelakuin yang terbaik buatku, untuk sekarang ini dan masa depan.

Gak cuma skripsi, kerja dan keluarga yang aku jalani. Aku masih ada kompetisi Game Online yang harus aku kejar. Mimpiku yang belum pernah terwujud... bisa memenangkan kompetisi dalam game. Hahahaha sungguh keinginan yang sangat naif buat orang yang harusnya konsentrasi skripsi. Siapa tau kalo menang bisa dapat duit sama jalan-jalan gratis ke Jakarta. Tapi kompetisi itu masih lama. Aku juga pengen buat merambah dunia organisasi. Aku pengen njalanin lagi seni beladiri silat B.S. Melati. B.S. Melati adalah perguruan silat yang dirintis keluarga papaku, yang dimulai dari Alm. Pak Dheku (kakak tertua papaku). Dulu papa sempet jadi pelatih juga, tapi waktu terjadi perpecahan di Banjarmasin, papa berhenti. Beberapa waktu lalu ada orang yang ngajakin papa buat kembangin panji B.S. Melati lagi di Jember, papa tertarik apa lagi aku. Tapi apa daya kesibukanku ini menahanku.

Skripsi, antara ada dan tiada, seperti ada tapi seperti gak ada juga.
Keluarga, antara ada dan tiada, seperti ada tapi seperti gak ada juga.
Kerja, antara ada dan tiada, seperti ada tapi seperti gak ada juga.
Kompetisi, antara ada dan tiada, seperti ada tapi seperti gak ada juga.
Organisasi, antara ada dan tiada, seperti ada tapi seperti gak ada juga.

Barrakallahu minna wa minkum.




2 Responses to "Antara Ada dan Tiada"

  1. kamu kakak yang selalu nyata buat aku :)

    BalasHapus
  2. yo mosok kakak boong boongan hahahaha...

    BalasHapus