Obrolan santai di kantor yang menginspirasi


Lagi nonton metro TV, soal demo yang tak kunjung selesai, bareng temen-temen kerja, tanpa sadar aku komentar "Ya Allah aku malu menyandang status Mahasiswa kalo liat temen-temen mahasiswa seperti ini". Temenku langsung ngikut bicara, "lha iya cuma Rp 1500 aja pada ngrusak fasilitas umum".

Oke sob aku cuma mahasiswa teknik biasa, yang gak tau apa-apa soal politik dan ekonomi, tapi aku pengen itung-itungan ekonomi. Sebenernya bukan aku sendiri yang itung, tapi bareng-bareng sama temen kerjaku. Oke apa sih yang dikawatirin para pendemo perkara kenaikan BBM? rakyat miskin bakal semakin menderita? rakyat miskin bakal susah beli BBM?

Kita main logika aja ya *sori kalo logikaku gak bisa diterima, aku kan gak tau masalah ekonomi heheheh*

Waktu aku pulang sebentar, dapat info dari mamaku "harga BBM belum naik, harga sembako dah naik duluan, terpengaruh sama berita harga BBM yang mau naik kali ya" aku langsung komentar "apa lagi kalo harga BBM udah naik ya, harga sembako bakal naik seberapa?", mama langsung jawab "kalo harga BBM gak jadi naik juga harga sembakonya gak bakal turun". Kalo menurut perkiraan temen kerjaku, waktu BBM naik pasti gaji PNS bakal ikut naik juga.  Logikanya kalo gaji PNS naik, mereka gak bakal ambil pusing harga BBM naik, dan di pasar juga para istri PNS atau PNS wanita pun tak akan pikir-pikir buat belanja ahirnya distribusi keuangan pun akan lancar. Nah itu kan gaji PNS, gimana sama wira usahawan dan buruh? Justru itulah... daripada ribut-ribut soal harga BBM yang naik, mending demo biar gaji dan UMR naik. Emang sih hidup gak diukur dari banyaknya uang kita, tapi kalo kita punya yang banyak semuanya bakal jadi mudah to?

Menurutku sih, daripada banyak protes mending kerja keras cari banyak uang. Waktu uang kita banyak harga BBM yang selangitpun gak jadi soal.


Barrakallahu minna wa minkum.


0 Response to "Obrolan santai di kantor yang menginspirasi"

Posting Komentar